Gereja Menjadi Bingo?

Bingo

Apabila pemain kasino David Edwards menyerahkan $ 8nya, mendapat tiket Powerballnya dan melihat kepada Tuhan Yang Maha Esa, oh, adakah ia membuahkan hasil! Dengan wang saku $ 73.7 juta, Edwards tidak dapat dipenuhi dengan rasa terima kasih yang lebih banyak untuk loteri, bingo dan dunia perjudian yang indah!

Percaya atau tidak, bagi banyak orang Kristian evangelikal mega888 termasuk umat Katolik, bingo sangat memalukan sebagai sakramen kedelapan mereka. Apa yang penting untuk diperhatikan adalah bahawa Gereja Katolik mengajarkan bahawa pertaruhan menjadi tidak dapat ditoleransi secara etika begitu ia menolak penjudi kekayaan yang penting bagi mereka yang dilucutkan.

Ratusan gereja dan rumah ibadat di kawasan New York menyaksikan acara permainan bingo mingguan, undian, dan malam permainan kasino yang dibiayai di dewan dan pusat mereka sendiri. Walaupun tema di sebalik malam bingo ini adalah bersosial dan bertemu dengan orang baru, prinsip dasarnya tetap berjudi. Orang begitu fanatik sehingga mereka pernah mengambil gambar St. Cayetano ke dewan sosial masyarakat luar bandar mereka, sebuah dewan sukan pada malam-malam bingo, dengan harapan ini akan memberi mereka keberuntungan.

St. Cayetano, penyokong roti, tenaga kerja dan pengangguran adalah seorang pendeta di Naples yang mengasaskan Bank of Naples. Mereka yang menginginkan giliran yang baik akan mempertaruhkan rosario atau lilin suci, tetapi St. Cavetano selalu membuktikan mereka salah dan memenangi pertaruhan.

Bingo adalah sumber yang dipercayai untuk kebanyakan gereja kota untuk menampung kos kebanyakan perkhidmatan. Menurut sumber berita, anggaran $ 75,000 setiap tahun adalah tidak biasa bagi beberapa paroki besar. Walaupun beberapa paroki mendapat manfaat dari bingo, ada paroki lain yang menolak popularitinya.

Dennis Keane, ketua Suruhanjaya Keuskupan Agung untuk Pembiayaan Antar-Paroki, mengetahui bahawa bingo semakin lemah dan beberapa paroki telah memotong sebahagian agenda mereka.

Juga diperhatikan bahawa pendapatan bingo di Keuskupan Agung telah menurun sebanyak 25% dalam lima tahun terakhir – menjadi $ 2,2 juta dari puncak $ 3,2 juta. Sebabnya adalah kerana kurangnya sukarelawan untuk menjalankan permainan bingo.

Leave a Reply

Your email address will not be published.