Perguruan Tinggi VS. Olahraga Profesional

taruhan

Olahraga! Itu adalah sesuatu yang menghubungkan orang-orang di seluruh Amerika. Tidak peduli apa wilayah geografisnya, orang memiliki perasaan yang kuat terhadap tim dan olahraganya. Orang yang benar-benar asing dapat berkumpul bersama sebagai sebuah keluarga atau berada di tenggorokan satu sama lain hanya karena persaingan tim. Ada ribuan perdebatan sengit setiap hari tentang topik ini karena penggemar bisa sangat bersemangat. Salah satu topik terbesar yang tampaknya paling sering muncul adalah olahraga kampus vs. olahraga profesional. Apakah olahraga kampus lebih baik daripada olahraga pro? Untuk menjawab pertanyaan ini, seseorang harus memecahnya dan melihat aspek individu masing-masing. Seseorang harus menghitung tim, pemain, pelatih, fans, rivalitas, dll.

Menurut pendapat saya meskipun olahraganya sama terlepas dari perguruan tinggi atau profesional, permainan yang dimainkan sangat berbeda. Di tingkat profesional, ini lebih menjadi slot online terpercaya olahraga individu. Mereka lebih fokus pada superstar. Pelatih membuat keputusan berdasarkan bahwa atlet tertentu dan pemiliknya lebih menghargai pemain top daripada pelatih; Sedangkan kuliah masih mengedepankan aspek tim. Pelatih membuat pilihan berdasarkan apa yang lebih baik untuk tim, dan sekolah mendukung. Misalnya, lihat bola basket dan betapa berbedanya antara keduanya. Dalam bola basket profesional, pelanggaran dijalankan melalui pemain terbaik-Orang itu menyentuh bola setiap permainan. Faktanya, sebagian besar superstar sering melakukan pelanggaran, berikan saja mereka bola, mundur, dan lihat apa yang terjadi. Untuk alasan ini pelatih hampir tidak pernah menyebut permainan. Para pemain yang sama tidak selalu berusaha maksimal. Jika bola dicuri dan ada fast break, tidak ada yang buru-buru mundur untuk menghentikan bola. Mereka semua hanya berhenti untuk menonton pertunjukan saat bola dicelupkan dengan cara yang spektakuler. Atlet profesional telah kehilangan sesuatu dalam perjalanannya. Mereka hanya tidak memiliki semangat yang sama untuk permainan tersebut. Olahraga telah menjadi pekerjaan 9 sampai 5 bagi mereka. Namun, di perguruan tinggi bola basket para pelatih secara konstan menyebut permainan ofensif dan defensif; Ini seperti pertandingan catur antara dua pelatih. Pelanggaran menggerakkan bola dan satu orang akhirnya tidak harus membuat sesuatu terjadi. Para pemain bekerja keras sepanjang waktu mereka berada di luar lapangan. Mereka memberikan semua yang mereka miliki di setiap permainan. Setiap orang memberikan semua yang mereka miliki untuk kembali menghentikan bola jika dicuri. Atlet perguruan tinggi masih memiliki hasrat untuk bermain game. Ini adalah permainan yang mereka sukai, yang ingin mereka mainkan. Makanya menurut saya lebih enak ditonton dan membedakannya dari yang pro.

Alasan besar lain olahraga perguruan tinggi dipandang lebih baik daripada profesional adalah persaingan. Persaingan profesional telah dipermudah, sehingga untuk berbicara. Dalam pro, ada lebih penting tentang superstar vs superstar ini daripada kedua tim bermain. Persaingan perguruan tinggi di sisi lain jauh lebih intens daripada para profesional. Apa tim pertama yang terlintas dalam pikiran ketika seseorang mulai membicarakan persaingan? Saya yakin mayoritas tim tersebut adalah perguruan tinggi. Bagian atas daftar biasanya terdiri dari North Carolina vs. Duke, Michigan vs. Ohio State, Georgia vs. Florida, dan South Carolina vs. Clemson untuk perguruan tinggi, sedangkan untuk pro adalah New York Yankees vs. Boston RedSoxs dan Dallas Cowboys vs. Washington Redskins. Jika kita membandingkan faktor-faktor yang mendorong persaingan ini, akan terlihat jelas mengapa yang satu lebih baik dari yang lain. Misalnya, lihat North Carolina vs. Duke dibandingkan dengan New York vs. Boston. Persaingan Carolina / Duke berada di kondisi yang sama. Faktanya, kedua sekolah ini sebenarnya terpisah sejauh 8 mil. Penggemar mereka saling berpapasan setiap hari. Mereka saling membenci dengan penuh gairah. Ada begitu banyak sejarah antar sekolah yang mendorong persaingan mereka. Sekolah-sekolah ini hanya bermain satu sama lain dua kali untuk setiap olahraga dan sembilan dari sepuluh mereka memainkan pertandingan terakhir musim ini di mana kejuaraan dipertaruhkan. Ditambah media olahraga membuatnya menjadi masalah besar setiap kali mereka bermain satu sama lain. Di sisi lain, New York dan Boston terletak di dua negara bagian yang berbeda dan meskipun mereka memiliki sejarah di antara mereka, itu tidak sekuat dulu. Kedua tim ini memainkan banyak seri, memiliki tiga pertandingan menjadi satu seri. Jadi pertandingan musim reguler mereka sangat jarang memiliki kepentingan yang signifikan. Media hanya membuat masalah besar di antara mereka saat pertandingan dimainkan di babak playoff. Karena itu, menurut saya perguruan tinggi memiliki persaingan terbaik dalam olahraga.

Perguruan Tinggi atau Profesional? Setiap orang memiliki pendapatnya sendiri. Perdebatan ini akan berlanjut selama bertahun-tahun yang akan datang, tidak peduli fakta apa pun yang disajikan. Pada akhirnya, terlepas dari bagaimana perasaan Anda, ada sesuatu yang istimewa tentang olahraga di tingkat perguruan tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.